Kelebihan dan Kekurangan Always on Display

Uponsel.com-Kelebihan dan Kekurangan Always on Display-Dalam beberapa tahun terakhir kita telah melihat bagaimana berita Android yang hampir menjadi “keingintahuan” tetap menjadi opsi mendasar bagi banyak pengguna. Kita mengacu pada fungsi-fungsi seperti mode permainan, mode gelap ( dark mode ) yang terkenal, dan tentu saja, Always On Display.

Fitur ini semakin banyak hadir di semua jenis smartphone, tetapi ada baiknya untuk mengetahuinya secara menyeluruh agar jelas kelebihan dan kekurangannya.

Always On Display atau AOD adalah fitur yang terdapat di beberapa smartphone yang memungkinkan layar smartphone Anda untuk menampilkan status baterai, tanggal, waktu, notifikasi, dll.

Apa Fungsi Fitur Always on Display

Fungsi Always On Display  adalah fitur yang memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan layar kunci ponsel mereka untuk menunjukkan waktu, tanggal, status baterai, pemberitahuan, dan lainnya saat layar mati. Tujuannya adalah untuk mengurangi konsumsi energi dengan tidak harus menyalakan layar berkali-kali, yang sebenarnya menghabiskan lebih banyak daya.

Bagaimana cara kerja AOD?  Seperti namanya, Always On Display berarti layar selalu menyala. Namun tidak semua bagian layar menyala. Hanya sebagian saja.

always on display

Layar ponsel terdiri dari jutaan piksel di dalamnya. Saat AOD aktif, hanya piksel yang menampilkan gambar dan teks yang menyala. Sisanya mati/tidak aktif, jadi tidak menggunakan daya.

Hal ini bisa dilakukan karena fitur AOD hanya tersedia untuk layar tipe AMOLED. Di Samsung itu disebut Super AMOLED. Di merk lain juga ada fitur AOD asalkan layarnya bertipe Amoled.

Karena di layar AMOLED setiap piksel dapat menyala secara independen. Tidak memerlukan lampu latar seperti monitor lainnya. Anda dapat membandingkannya saat melihat warna hitam. Pada layar AMOLED, warna hitam akan ditampilkan dengan mematikan piksel. Jadi hitamnya diperbaiki karena layar mati.

Penggunaannya bisa lebih atau kurang efektif, tergantung pada ponsel di mana ia diaktifkan. Fungsi ini awalnya disediakan untuk terminal dengan panel AMOLED, yang hanya mengaktifkan piksel yang diperlukan di layar, sehingga meningkatkan penghematan yang disebutkan di atas dan memahami mode ini. Meski begitu, dan dalam kedua kasus tersebut, ada keuntungan dan kerugian tertentu dari mengaktifkan AOD di ponsel kita.

  Realme Narzo 50A, Hp Entry Level Dengan Performa Tangguh

Kelebihan Always on Display

Lihat informasi sekilas

ini adalah keuntungan utama Anda. Ini memungkinkan sekilas dan tanpa menyalakan layar, kita dapat memeriksa waktu, level baterai, atau notifikasi yang tertunda.

Konsumsi Baterai

keuntungan ini relatif dan juga dapat ditemukan sebagai kerugian seperti yang akan kita lihat nanti: Namun, AOD akan menghemat baterai untuk pengguna yang menyalakan layar terlalu sering dalam sehari, mengimbangi informasi yang ditawarkan mode, dibandingkan energi yang dihabiskan layar saat menyalakan ponsel dan mengakses informasi yang sama.

Penonaktifan Otomatis

Ada saat-saat tertentu AOD dapat menonaktifkan secara otomatis, seperti saat ponsel dalam saku atau dibalik. Selain itu, sistem juga dapat menonaktifkannya saat baterai hampir habis.

Kekurangan Always On Display

Konsumsi baterai

Ironisnya, AOD juga bisa menjadi bumerang. Justru dalam kasus sebelumnya yang telah kita lihat sebelumnya. Fungsi ini akan menghabiskan lebih banyak energi di ponsel pengguna yang biasanya tidak terlalu sering menyalakan layar dalam sehari untuk kueri waktu klasik atau notifikasi yang tertunda. Jika ini masalahnya, fungsi ini akan mengambil miliampere berharga yang tidak akan hilang dengan layar mati sepenuhnya.

Privasi

Tergantung pada konfigurasi, itu dapat mengekspos informasi sensitif ketika pemberitahuan atau informasi lain di ponsel kita. karena notifikasi terus ditampilkan di layar yang mudah dijangkau siapa pun.

Demikian pembahasan mengenai kelebihan dan kekurangan fitur always on display . Semoga bermanfaat

Originally posted 2022-04-23 22:45:39.

error: This content is protected by DMCA